29.10.11

Ex


"Ada mantan pacar, tapi nggak akan ada yang namanya mantan sahabat"
Quotes itu bener-bener salah buat gue. BENER-BENER SALAH. Bakal ada "mantan" dari setiap hal yang pernah diciptain ke dunia ini. Mantan apapun, termasuk mantan sahabat. Kesannya jahat emang, tapi ini cuman salah satu cara gue buat ngungkapin kekecewaan gue ke mereka, yang pernah gue anggep sebagai sahabat.

Ini udah 2tahun sejak gue kenal mereka buat yang pertama kali, sejak gue deket sama mereka, sejak gue dan mereka mendelarasikan diri sebagai "SAHABAT". Nyatanya yang gue rasain, cuma gue yang nganggep mereka sahabat. Mereka, menurut gue, ga perngah nganggep hal yang sama ke gue. Apa yang lo rasain kalo setiap elo butuh mereka, mereka ada, tapi mereka justru ga pernah ngebutuhin elo. Apa yang bakal elo lakuin, kalo elo ngebiarin mereka tau SEMUA tentang elo, tapi mereka justru nutup diri dari elo. Itukah sahabat?? Jelas BUKAN.

Gue bisa sabar, buat beberapa waktu. But, hell yeah, sabar ada batasnya kan. Toh gue cuma manusia biasa. Awalnya gue diem waktu mereka ga peduli sama gue, tapi sorry, nggak lagi buat saat ini. Gue capek. Gue muak. Kalo mereka ga nganggep gue, kenapa juga gue harus nganggep kalian? Hidup ini tentang timbal balik, itu prinsip gue. Mungkin mereka nganggep gue egois, tapi apa iya gue harus pura-pura terus buat nutupin sakit hati yang gue pendem selama ini??

Gue pergi. Semua tentang persahabatan gue dan mereka udah selese. Gue ga peduli lagi. yah, semoga aja kalian bisa dapet sahabat yang lebih baik dari gue. Semoga.

11.10.11

When You Can Live Forever, What Will You Live For?


Hari ini, pulang sekolah, sepanjang jalan dari sekolah ke rumah gue, gue keinget quotes Twilight yang menurut gue ngena banget. Yap, “when you can live forever, what do you live for?” yang pada akhirnya gue jadiin judul postingan ini, dengan sedikit perubahan auxiliary.

Gue asumsikan quotes itu buat apa atau siapa idup lo yang immortal itu, tentang apa yang bakal kita perjuangin kalo kita bisa hidup selamanya. Hmm, gue mikir nih jadinya, gue tanya ke dalem hati gue sendiri, dan sedikit demi sedikit gue bisa ngejawab pertanyaan itu. Tapi gue ngga berandai-andai kalo gue bisa idup selamanya, gue ambil kenyataannya, apa yang bakal gue lakuin selama gue idup?

Selama 17 tahun gue ada di dunia ini, gue sadar gue udah ngelakuin banyak hal. Hal baik maupun buruk pastinya. Gue sempet beberapa kali bikin orang tua gue kecewa, sampe-sampe kepercayaan mereka ke gue ilang. Tapi sebandel-bandelnya gue, di dalem hati gue yang paling dalem, ada niat gede gue buat ngebanggain mereka suatu saat. Gue pengen mereka senyum waktu ngeliat gue, dan bilang, “Itu anak saya, saya bangga sama dia.” Gue bener-bener pengen ngelakuin itu buat mereka.

Paralel dua yang semester lalu gue dapet, menurut gue belum cukup. Gue HARUS BISA lebih. Terkesan ambisius emang, tapi apa salah seorang anak pengen bikin orang tuanya bangga? Ini salah satu cara gue buat ngebales jasa-jasa orang tua gue selama hampir 17 tahun gue hidup.Gue sadar, selama ini gue banyak minta, tapi gue juga bikin perhitungan sama apa yang gue minta ke orang tua gue. Kadang-kadang gue mikir, kenapa ada orang yang segala sesuatu yang dia minta harus diturutin sama orang tuanya, padahal jelas-jelas dia belum bisa ngasih sesuatu yang berharga ke orang tuanya. Gue mikir, apa orang itu ga punya hati sama otak, sampe setega itu sama orang tuanya.

Salah satu yang bener-bener gue perjuangin saat ini adalah masa depan kuliah gue. Dalam waktu dekat, gue bakal dibikin galau segalau-galaunya sama yang namanya milih universitas. Di hal yang satu ini, gue udah janji sama diri gue sendiri, gue NGGAK AKAN NYUSAHIN orang tua gue dalam hal apapun. Dari saat milih, masuk, ataupun selama kuliah. Gue ngga pengen orang tua gue sampe bayar dalam jumlah yang ga wajar (wajar = 1-50jt, ga wajar= >50jt) cuma buat anaknya yang satu ini. JANGAN SAMPE. Ini yang gue maksud sebagai apa yang perjuangin dalam hidup gue yang singkat ini. GUE GA BOLEH NYUSAHIN ORANG TUA GUE. Dan itu adalah sebuah keharusan.

university mapping gue :D

Karena fakultas yang gue tuju itu FISIP ato FE, jadilah gue sedikit mengurungkan niat gue buat ngoyo kuliah di UI. Selain passing gradenya tinggi, duit punya peran yang sangat besar buat masuk fakultas satu ini. pilihan pun gue jatuhkan di UGM, universitas yang awalnya gue tolak mentah-mentah buat gue masukin. Yah, Tuhan emang paling bisa ngebolak-balikin hati orang. Semoga aja lah, Allah bikin jalan gue gampang buat masuk universitas ini, jadi gue ga perlu nyusahin orang tua gue :)

Ngebaca posting ini dari awal, gue bisa ambil kesimpulan, dalam waktu deket ini, yang bakal gue perjuangin adalah gimana bikin orang tua gue bangga tanpa nyusahin mereka. Dan itu bakal terus gue perjuangin selama gue hidup.

If I could finally decided what I’ll live for, then how about you? ;)


10 Oktober 2011

9.10.11

Laki-laki Hebat Sepanjang Masa #2

Laki-laki hebat lain yang pernah aku kenal adalah Kakekku, ayah dari Mamaku. Sosoknya sedikit lebih tinggi dariku, kulit putih bersih, dan mata sedikit sipit. Beliau adalah salah satu diantara sedikit orang yang tak pernah memarahiku, bahkan berbicara dengan nada tinggi padaku pun tak pernah.

Hal yang paling ku ingat dari Kakekku adalah bagaimana beliau sangat menyayangiku. Setiap aku menginap di rumahnya, beliau pasti mengajakku pergi berdua untuk makan sate kambing. Beliau juga akan memintaku untuk tidak pulang terlalu cepat dengan berbagai rayuan terutama rayuan makanan enak. Beliau juga akan menciumku setelah aku mencium tangannya. Beliau akan selalu bertanya tentang universitas yang akan aku tuju saat aku lulus SMA nanti. Beliau juga yang memberiku nasihat-nasihat tentang kehidupan, saat aku sedang ada masalah berat. Beliau juga yang mengajariku bagaimana caranya ikhlas dengan apa yang Allah berikan, tanpa mengeluh sedikitpun bagaimanapun keadaannya.

Saat aku kecil, aku selalu tidur bersama kakekku saat aku berkunjung ke rumah beliau ataupun saat beliau menginap di rumahku. Beliau akan memelukku erat hingga aku pun merasa sangat aman. Beliau juga yang mau menggantikan kedua orang tuaku mengambil raport saat orang tuaku ada acara yang tak bisa ditinggalkan. Saat aku meminta beliau memakai topi kesayangannya saat pengambilan raportku, beliau melakukannya. Aku ingin teman-temanku tau bahwa aku punya kakek yang keren ;)

Setelah sholat subuh, beliau selalu berdzikir lamaaa sekali. Lalu beliau akan keluar kamar sekitar pukul 6 pagi, dan akan langsung mengaji kitab kuning hingga pukul tujuh. Aku selalu suka saat sholat berjamaah bersama kakekku, dan mendengar beliau melafalkan “waladdhollin” dengan lafal yang sangat khas.

Aku ingat semua kebiasaan yang kakekku selalu lakukan. Dan hal-hal itulah yang membuatku menangis saat teringat kepada sosok kakekku. Aku takut kehilangan kakekku, sangat takut. Bahkan aku tak tau apa jadinya hidupku jika suatu saat Allah memanggilnya. Aku sering berdoa agar kakekku bisa melihat aku berkeluarga, seperti apa yang diutarakan kakekku beberapa waktu yang lalu. Semoga saja Allah mau berbaik hati dan mengabulkan doaku :)

Teruntuk kakek paling hebat sedunia, H. Anwar Sanusi

Laki-laki Hebat Sepanjang Masa #1

Selama aku hidup, aku kenal banyak laki-laki. Di keluarga, lingkungan rumah, teman, sahabat, pacar pastinya, selalu memiliki unsur laki-laki. Tapi, selama hampir 17 tahun aku hidup, hanya ada 2 laki-laki yang aku anggap sebagai laki-laki paling hebat sepanjang masa.

Laki-laki pertama, adalah sosok yang selama ini ku panggil dengan sebutan Ayah. Lahir di Sumenep, 8 Juli, 41 tahun yang lalu. Tinggi besar, kulit coklat kehitaman, rambut pendek lurus. Ayahku seorang yang keras. Beliau mendidik aku dan adikku dengan penuh disiplin, walaupun kadang menurutku disiplinnya keterlaluan. Apa yang beliau kehendaki harus segera dilaksanakan, jika tidak, siap-siap saja disemprot atau bahkan sampai dijewer.

Beberapa kali aku sempat memiliki masalah cukup serius dengan ayahku. Sebenarnya sih salahku sendiri, yang tak pernah mau patuh dan selalu melanggar batasan yang diberikan ayahku. Tapi bukankah peraturan dibuat untuk dilanggar? ;) Masalah yang membuatku cukup terpukul adalah saat aku dinyatakan masuk jurusan IPS. Ayah kehilangan kepercayaannya padaku. HPku disita, aku dilarang ikut kegiatan selain yang berhubungan dengan pelajaran, dan setiap kali aku berbuat ulah, beliau selalu mengatasnamakan “anak IPS”. Hatiku sakit sekali saat itu. Aku ingin beliau percaya bahwa pilihan yang aku ambil bukan sesuatu yang salah. Meskipun awalnya berat, namun pada akhirnya aku bisa mengembalikan kepercayaan ayahku setelah aku bisa meraih peringkat 2 paralel.

Terlepas dari sosok ayahku yang begitu keras, beliau memiliki sisi penyayang yang amat sangat bisa membuatku menangis saat menulis ini. Beliau tak segan menyetrikakan baju seragamku yang belum sempat disetrika semalam. Beliau menyempatkan diri membuat sarapan meskipun hanya berupa telur goring saat Mamaku ke luar kota. Beliau juga rela menjemputku saat aku pulang latihan PBB meskipun saat itu sudah maghrib.

Selama ini, hanya satu kali aku merasakan rasa rindu yang amat sangat pada ayahku, yaitu saat beliau pergi untuk melaksanakan tugas sebagai Tenaga Kesehatan Haji Indonesia pada tahun 2008. 40 hari tak bertemu, membuatku selalu menangis saat aku ingat Ayahku. Aku juga sangat menyesal tidak bisa menjemputnya di bandara saat beliau pulang karena harus mengikuti outbound yang diadakan oleh sekolahku di Malang. Saat beliau menelfonku dan mengatakan, “Nikmati aja outboundmu. Ketemu ayah di Pati aja kalo kamu udah pulang”, hatiku rasanya basah, betapa aku merindukan sosok laki-laki hebat itu. Sepulang dari Malang, ayahku sendiri yang menjemputku di sekolah. Saat sampai di rumah, langsung ku peluk tubuh ayahku dengan erat, dan aku menangis dalam pelukannya.

Hari ini, aku menangis lagi saat mengingat sosok Ayah yang selama ini aku banggakan. Aku menyadari bahwa aku teramat sangat amat menyayanginya. Aku berjanji tak akan mengecewakan Ayahku lagi. Aku berjanji, suatu saat, saat aku sudah bisa mewujudkan mimpi-mimpiku, akan kupeluk lagi ayahku, dan akan kukatan bahwa aku sangat menyayanginya :’)

“Tuhan tolonglah, sampaikan sejuta sayangku untuknya,

Ku t’rus berjanji takkan khianati pintanya.

Ayah dengarlah, betapa sesungguhnya ku mencintaimu

Kan ku buktikan ku mampu penuhi maumu”

Dedicated to my beloved & greatest father ever, Yasir Fathorrahman,

as a gift for his master degree graduation :)


7.10.11

Gue Anak IPS, Terus Kenapa?


Pertama kali masuk SMA, gue sama sekali belum mikir mau masuk jurusan apa. Walaupun tau kalo di penghujung kelas X bakal disuruh milih, gue masa bodo sama penjurusan. Yah, gue tau kalo nilai berpengaruh, jadi bukan berarti gue males-malesan belajar lah. Sayangnya, beberapa bulan ngerasain jadi anak SMA, gue jadi illfeel sama pelajaran IPA, okelah secara materi gue sedikit bisa ngerti, tapi dari faktor guru, jangan ditanya, bray! Ga kuaaaaaat! >.< sumpah nih ya, yang namanya pelajaran kimia, kalo gurunya masuk kelas, bawaannya ngantuk mulu, udah gitu, dari cara beliaunya nyampein materi, haduuuuh, sumpah bikin pengen mewek sekenceng-kencengnya. Gue SAMA SEKALI ga bisa ngerti apa yang beliau sampein, sedikitpun enggak! entah karena kapasitas otak gue yang dikit ato emang beliaunya yang kaya dosen, gue gatau (-_-“).
Berdasarkan pengalaman gue itu, sedikit banyak berpengaruh sama pilihan jurusan gue. Guru-guru mapel IPS lebih ngebikin gue tertarik. Entah dari segi penyampaian materi, interaksi sama murid, semuanya bikin gue semangat tiap kali mulai pelajaran. Sedikit demi sedikit, muncul hasrat gue buat masuk IPS. Makin lama hasrat itu makin gede, seiring makin enegnya gue sama pelajaran IPA ^.^v Ditambah lagi, selama sekitar 3bulan gue ga masuk kelas karena sibuk latian PBB, jadilah gue makin bego di pelajaran IPA, tapi lumayan nyantol di pelajaran IPS.
Niat sih tinggal niat, tapi kenyataan bicara lain, orang tua gue nentang abis-abisan niat gue masuk IPS. Kata mereka IPA itu lebih enak soalnya pilihan jurusan kuliahnya banyak. Kalo menurut gue sih, semakin banyak justru bakal makin bingung kita milih, apalagi kalo kita IPAnya Cuma sekedar ‘IPA’, ga guna juga kan? ;) Terus kata ortu gue lagi, IPS itu tempatnya anak-anak nakal. Menurut gue engga juga tuh, anak IPA juga banyak yang lebih nakal daripada anak IPS. Gue pun tetep keukeuh sama niat gue, di dalem hati, walopun gue bersikap seakan-akan nurut ortu aja lah.
Waktunya pembagian raport kelas X semester 2, hasilnya sesuai kemauan gue, gue masuk IPS. Ortu gue muntab. HP gue disita, liburan gue disuruh belajar buat ikut tes pindah jurusan. Tapi, sekalipun gue ikut tes itu, hasilnya bikin sakit ati. Yang diambil 9 orang, dan gue peringkat 10. Buat gue cukup deh ya usahanya buat masuk IPA. Gue sih happy-happy aja masuk IPS, tapi orang tua gue yang masih sewot dan nganggep kalo gue bakal main-main masuk jurusan ini. gue pun janji sama diri gue sendiri, gue harus tunjukin kalo emang ini pilihan gue, dan gue nggak akan main-main.
Semester 1 gue dapet peringkat 2 kelas dan peringkat 5 paralel. Buat ortu gue itu belum cukup, mereka minta lebih. Oke gue turutin tantangan mereka, meskipun sering gue sakit ati atas kata-kata mereka yang ngerendahin gue sebagai anak IPS. Tapi yang bikin gue tambah eneg lagi, tiap kali ada acara keluarga, pasti ada yang Tanya, “Fira kelas berapa? Besok masuk kedokteran aja ya kalo kuliah!” halooooo, siapa sih kalian seenaknya ngomong?! Kenapa ngga Tanya dulu gue jurusan apa, mau ambil fakultas apa kalo kuliah. Kalo udah ada pertanyaan kaya gitu, jawaban gue Cuma, “Aku anak IPS kok, ga minat tuh ke kedokteran.” Langsung diem deh orang yang nanya.
Semester 2, gue peringkat 2 kelas dan peringkat 2 paralel. Bokap akhirnya bilang, “Kamu udah bisa buktiin ke ayah kalo kamu serius ambil jurusan ini. ayah percaya sama kamu sekarang.” Ati gue seneng, akhirnya bokap mau nerima pilihan gue. Tapi pertanyaan “Fira kelas berapa? Besok ambil kedokteran aja” masih belom berhenti ditanyain ke gue sama siapapun. Dan jawaban gue tetep sama, “Aku anak IPS kok. Aku ga minat ambil kedokteran.” Pertanyaan itu nyakitin gue sebenernya, kenapa setiap orang harus nganggep kalo anak SMA itu pasti anak IPA? Apa mereka yang nanya itu ga pernah SMA? Atau apa emang di Indonesia ini IPA dianggep jurusan paling baik sedunia?
Gue sering mikir, kenapa ketidakadilan ini selalu ditimpakan ke anak IPS. Anak IPS dibilang anak nakal lah, pemikirannya aneh sampe mau masuk IPS lah, kelakuannya jauh lah sama anak IPA. Kalo emang pemikiran-pemikiran itu masih jadi momok, sekalian aja minta ke Menteri Pendidikan buat ngehapus jurusan IPS, gampang kan ;)
iedl adha routinity, NYATE!!!

see the IPS? ;)

With my lovely classmate, wiwik, yearbook photoshot
with Dede, XII grader classmate, yearbook photoshot







all of them, ME and my beloved SOCIALIZER

I found her when I was in XI grader, Mega

Gue bangga jadi anak IPS. Sangat bangga. Gue bisa deket sama semua anak IPS walaupun beda kelas. Gue bisa deket sama guru-guru gue karena emang guru-guru gue nggak jaim buat deket sama muridnya. Gue bisa kompak sama temen-temen kelas gue dalam banyak hal. Gue bisa dapet peringkat 2 paralel karena gue masuk IPS. Coba kalo gue masuk IPA, jadi apa gue? NOTHING. Walaupun gue kadang-kadang eneg sama kelakuan temen-temen gue yang ribut sendiri kalo pelajaran, gue tetep seneng. Karena gue tau itu gak akan gue rasain kalo masuk IPA. Buat gue IPS itu tempat dimana gue bisa bener-bener ngerasain masa-masa SMA gue. Dan gue akan selalu bangga jadi anak IPS :)
Rata Penuh

Saat Sunyi


Aku terbangun dari buaian mimpiku lagi

Hampir sama seperti malam-malam sebelumnya

Namun kali ini ada sedikit yang berbeda

Kekosongan itu menyelinap lagi

Kegetiran itu mendekapku erat sekali

Membuatku merasa aku hanya sendiri

Sepi….

Aku pun teromabng-ambing di dunia imajiku sendiri


Aku terhenyak, sadar

Malam ini ternyata berbeda dari malam-malam sebelumnya

Aku merasa rindu akan nikmatnya sujud bercampur airmata

Aku merasa t’lah sangat jauh dari Rabb yang menciptaku ke dunia

Aku pun merasa orang-orang bekerja sama,

Saling berjanji untuk meninggalkanku sendiri yang terluka


Tidak!

Jangan pikiran buruk lagi!

Teriakku pada otakku sendiri


Ku tarik napas panjang, perlahan, ku tata pikiranku

Ku hilangkan lamunan-lamunan buruk tentang masa lalu


Aku bisa berdiri sekarang

Sayapku t’lah terkembang

Aku siap untuk terbang

Aku bukan lagi aku yang terkekang


Rabbku, maafkan hamba-Mu yang kerdil dan hina ini

Cinta-Mu yang begitu agung sempat terlupa olehku

Rabbku, maafkan makhluk tak berdaya ini

Yang terkadang terlalu sombong untuk meminta pertolongan dari Ilahinya yang sejati


Ayah, bunda dan adikku tersayang

Aku akan pulang

Akan kurengkuh lagi mimpi-mimpiku yang terbuang

Tunggu aku …

My Silent Steps


I took my silent steps

Walking away

Just to find something called happiness


I took a deep breath

Then I try to fly

Just to reach a place where you’ve waited for me


A regret greet me in my first step

Sadness came to me when I open my wings


They punished me!

They said I’m a foolish little girl!


I continue my silent steps

I try to fly higher

I ignore them as long as I can

But how long can I stand?



6.10.11

Quotes from "Marmut Merah Jambu"

  • Orang yang Jatuh Cinta Diam-diam
"Orang yang jatuh cinta diam-diam pada akhirnya selalu melamun dengan tidak pasti, memandang waktu yang berjalan dengan cepat dan menyesali perbuatan yang tidak mereka lakukan dulu."
"Orang yang jatuh cinta diam-diam harus bisa melanjutkan hidupnya dalam keheningan."
"Pada akhirnya, orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa mendoakan. mereka cuma bisa mendoakan, setelah capek berharap, pengharapan yang ada dari dulu, yang tumbuh dari mulai kecil sekali, hingga makin lama makin besar, lalu semakin lama semakin jauh."
"Orang yang jatuh cinta diam-diam pada akhirnya menerima"
"Orang yang jatuh cinta diam-diam paham bahwa kenyataan terkadang berbeda dengan apa yang kita inginkan."
"Terkadang apa yang kita inginkan bisa jadi yang tidak sesungguhnya kita butuhkan. Dan sebenarnya yang kita butuhkan hanya merelakan."
"Orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa, seperti yang mereka selalu lakukan, jatuh cinta sendirian."

  • Misteri Surat Cinta Ketua OSIS
"Apa yang salah dari orang yang terlalu sayang sama orang lain?"

  • Balada Sunatan Edgar
"Karena luka hati, terutama ketika tidak dijahit, bisa jadi tidak akan pernah kering" (My favorite one :'))

  • Pertemuan Terakhir dengan Ina Mangunkusumo
"Ketika lo ngerasa disia-siain sedemikian rupa, lo jadi ngerasa semacam punya defense mechanism. Lo akhirnya nyadar."
"Lo tau sendiri, kalo lo udah pecah berkeping-keping, gimana caranya lo bisa ngerasain apa-apa lagi?"
"Kenapa kesempurnaan hidup kita sebagai manusia harus ditandai bahwa kita udah bisa ketemu dengan soulmate kita?"
"Unrequited love, atau cinta yang tak berbalas, adalah hal yang paling bisa bikin kita ngais tanah."
"Untuk tau kalau cinta kita tak berbalas, rasanya diberi tahu bahwa kita tidak pantas untuk mendapatkan orang tersebut. Rasanya seperti diingatkan bahwa kita, memang tidak sempurna, atau setidaknya, tidak cukup sempurna untuk orang tersebut."
"Nothing takes the flavour out of the peanut butter quite like unrequited love"

  • Catatan Si Pemeran Utama dengan Muka Kayak Figuran
"Apa yang harus kita lakukan pada kenangan yang memaksa untuk terus diingat?"

  • How I Meet You, Not Your Mother
"Bagaimana semesta bisa berkonspirasi hingga dua orang bertemu memang mendekati keajaiban."
"For other people, they see me as a clown, but for you, i show you the human."
"Dan seandainya kangen itu digaji, mungkin gue sudah jadi jutawan."
"Masing-masing dari kita punya garis kehidupan yang telah digambarkan. Dan masing-masing dari kita, kalau diizinkan, akan saling bersinggungan."
"Kangen itu perasaan yang paling mengganggu, sekaligus paling menyenangkan."

  • Cinta di Atas Sepotong Chattingan
"Cinta mungkin buta, tapi kadang, untuk bisa melihatnya dengan lebih jelas, kita hanya butuh kacamata yang pas."

  • Dobel Trabel
"Kalau mimpi kita ketinggian, kadang kita perlu dibangunkan oleh orang lain"

  • Marmut Merah Jambu
"Karena kita, seperti belalang, tahu bahwa mencintai seseorag, butuh keberanian."

12062011

Marmut Merah Jambu - Raditya Dika

4.10.11

IDEMS : Copycat!! :P

Kalo IDEPS itu sahabat2 gw waktu gw kelas X, IDEMS ini sahabat2 gw waktu kelas XI. Eits, tapi jangan kira gw anggota IDEMS ini, ah enggak makasiiih dah :p Ceritanya gini, anggota IDEPS kan selalu bareng tuh kalo bayar SPP, nah kebetulan kelas gw paling deket sama tangga menuju kantor TU, jadilah tiap tanggal 3 gw dijemput sama anggota IDEPS yang lain buat bayar. Tiap kali jemput (DP biasanya) selalu manggil gw dari depan kelas pake sebutan Dep. Temen sekelas gw, Aik (theaceone.blogspot.com) sama Hariz yang jailnya naudzubillah ngerasa tertarik dan ikut-ikutan manggil gw pake sebutan Idep. Dan parahnya lagi, mereka ngaku-ngaku kalo mereka anggota IDEPS. Haaa jelas gw gamau dong, jadi anggota IDEPS kan penuh perjuangan, enak aja mereka ngaku kalo mereka anggota IDEPS -,- 

Pada suatu hari, entah darimana asalnya, si Aik sama Hariz mencetuskan ide buat membentuk IDEMS yang merupakan copycat dari IDEPS. Ngakak banget deh waktu itu, dapet ide gila darimana coba bisa dapet nama IDEMS. Dan sekalian personilnya dibikin mirip sama personil IDEPS. Si Aik, jadi copycatnya DP, panggilannya jadi Depi. Si Mega, jadi Ochi. Wiwik jadi Yeyen. Terus si Hariz, bayangin aja dia jadi Firoto, anjirrrrr >,< Ga terima gue kalo si Hariz yang biasa dipanggil Suroto jadi copycat gw. Tapi mau apa lagi, yah sebatas lucu-lucuan aja, walaupun nyesek jek. Gue, Hariz? Jauuuuuuh! Xp

Mereka berempat jadi sahabat gw di kelas XI, semuanya bisa bikin gw senyum kalo gw lagi galau.

Si Aik, yang pengen dibilang paling cakep, tingkahnya ga ketulungan ga jelasnya, suka banget sama Conan, kalo ngomong selalu pake aksen yang dibuat-buat dengan awalan gerak bibir yang ga jelas banget, oh iya, ini nih blognya aik, silakan diliat ya :)

Si Hariz, gede, item tanpa manis, suka banget ngejailin gw, ada yang bilang jangan2 dia suka lagi sama gw -_- suka buka terselubung, koleksi lagunya banyak, apa lagi yaaa, oh iya, suka ngerayu pake gayanya Sule OVJ.

Si Wiwik, kecil, pendekar silat, suka gajelas, lemooooot, suka males kalo lagi pelajaran, ga ada takut2nya, punya sodara kembar namanya wawan yang tinggi :Dv, sering hampir telat bahkan telat gara-gara berangkat 10menit sebelum bel masuk, suka minum susu indomilk :D

Si Mega, ketawanya combo, kalo lagi galau jadi pendieeeem banget, rajin puasa sunah, menurut gw sih bibirnya imut gimanceee gitu :D lagi LDRan nih sama pacarnya yang lagi di Semarang sana ;) suka OL facebook pake laptop orang, suka minta di-like statusnya, terus suka senewen kalo digangguin.

Hmmm, walaupun gw bukan bagian dari kalian, IDEMS, kalian udah jadi bagian penting di hidup gw
Stay right here beside me guys, cuz my life without ya all, is just like a plain white paper :)

THE CASTA : Friendship, Family, Love :)



Di dunia ini kita nggak mungkin hidup sendiri. Ada keluarga, teman, sahabat, pacar, musuh, bahkan orang-orang yang nggak kita kenal yang ga pernah berhenti lalu-lalang di sekitar kita selama kita hidup. Dari banyak orang itu, yang paling berharga adalah keluarga. Jelas lah, kita nggak akan ada di dunia ini tanpa keluarga kita, terutama tanpa Ayah dan Ibu. Tapi, ada lagi yang berharga, yang bakal kita inget selama kita hidup, walaupun nggak selamanya kita bisa sama-sama mereka. Yap, SAHABAT. Sadar atau nggak sadar, sahabat udah jadi salah satu bagian terpenting di hidup kita. 

Kali ini, aku punya sedikit cerita tentang sahabat-sahabatku. THE CASTA, kepanjangan dari Cah AkSel perTAma (the Cuma pertikel, ga penting :p). Kami dipertemukan oleh sesuatu yang disebut ‘IQ tinggi’ setelah kami ikut tes IQ untuk seleksi kelas akselerasi. pada akhirnya “IQ tinggi” bukan lagi pemersatu, tapi “kegilaan”, “ke-sempal-an”, dan “absurdisme” lah yang menjadi pemersatu kami.

Kami pernah sengaja menaruh karet gelang di meja guru saat jam pelajaran Bahasa Indonesia dan guru kami phobia terhadap karet gelang. Kami pernah di-strap saat upacara hari senin karena rebut sendiri, padahal saat itu kami sedang tes mid semester. Kenyataannya bukan salah kami sepenuhnya sehingga kami ramai, pengawas yang tak kunjung datang padahal tes dimulai pukul 07.30, sementara di lapangan diadakan upacara seperti biasa, kami bukan manusia-manusia yang bisa diam saat tak ada guru, Pak! Kami selalu merayakan ulang tahun salah satu personil kami dengan perang tepung. Kami juga suka bermain ciprat air saat hujan turun dan airnya menggenangi teras kelas kami.
Kali ini biar aku mencoba mengingat satu persatu sosok anggota THE CASTA yang hingga kini masih terekam di otakku.

Alam Perdana Sukma (Upil): Paling absurd diantara yang lain, keras kepala, pengagum Rowan Atkinson atau Mr. Bean tepatnya, paling jarang mengumpulkan tugas, sering terlambat padahal rumahnya dekat dengan sekolah, pernah berdebat dengan kepala sekolah saking seringnya terlambat, pemilik kaos kaki paling bau yang pernah aku temui

Anisa Mifrohatun Fathiyah (Atoen): Pemilik blog ini, jadi tidak bisa menilai dirinya sendiri ;)

Elisa Purwatmoko Giovani (Moko): Lelaki kedua selain Alam (karena memang hanya ada 2 lelaki di kelas kami -_-), badan proporsional, good-looking, hobi main sepakbola, punya jas hujan ungu yang kami sebut terong, jarang terlibat hubungan dengan wanita, sering ke kamar mandi bersama Alam (what the hell were you two really doing?!)

Erika Rahmawati (Mbah Uyut): Paling brilian di antara kami berdelapan, pernah suka (terobsesi.red) pada seseorang yang sekarang jadi pacar temanku, paling tidak jelas dalam hal tertawa, murid kesayangan Ma’am Ro’aeta selain Wanda, pernah menangis (entah karena terharu atau sebel) saat kami jahili di hari ulang tahunnya.

Giska Ova Gradistya (Bendot): Soulmateku, tomboy, partner terbaik saat ulangan, trauma naik becak, pernah bertengkar dengan Alam karena CD yang pecah, paling tak punya hati saat menjahili, sahabat terbaik untukku

Meitrika Damayanti (Memet): Kurus, kecil, keriting, hitam manis, hidung mancung, selalu diantar-jemput sang kakak, tak bisa makan jika dilihat dari dekat, absurd walaupun terlihat pendiam, diisukan terlibat cinta segitiga dengan Yolla dan Elisa, selalu sakit setelah minum es, saat mangunyah makanan harus 32 kunyahan, punya tas yang tak seimbang dengan bentuk tubuhnya yang kecil.

Wanda Pribadi (Wanto): Soulmate Erika, pintar, rajin, rajin berangkat pagi, paling taat peraturan, rumahnya sering kami gunakan sebagai basecamp, pernah punya rambut yang sangat panjang, jidatnya nonong :D, murid kesayangan Ma’am Ro’aeta, pernah keseleo saat penilaian shooting bola basket, pernah jatuh saat sedang berjongkok mengepel ruang kelas, yang paling kreatif diantara kami berdelapan.

Yollanda Zilviana Devi (Yollantung): Paling muda diantara kami berdelapan, gaya andalannya adalah “Monggo” ala Semar RM Kembang Joyo, rambutnya keriting kecil-kecil, punya cinta monyet bernama Adit, pernah masuk angin akut saat Outbound di Jatim Park Malang, selalu jadi kalah-kalahan, paling tidak bisa melawan kata-kata kami bertujuh, kesayangan guru karena rajin dan polos, juga karena tampang imutnya.


Kami memang hanya berdelapan, tapi karena berdelapan itulah kami menjadi dekat, sangat dekat satu sama lain. tak ada rahasia yang kami tutupi, dulu. Kini kami telah menempuh jalan kami sendiri-sendiri demi cita-cita kami. Persahabatan kami tidak serta-merta hilang, kami tetap berkomunikasi dan dekat satu sama lain, walaupun tak sedekat dulu lagi.
Miss you, guys